featured Slider

Jumat, 31 Juli 2015

The Last of July


the last of JULY.
Juli 2015

Hari-hari terakhir di bulan Juli.

Dari mulai acara MOS baru sampai awal masuk pelajaran kelas XII semua dilalui dengan Biasa AJA. Walau banyak yang mengesankan tapi malas untuk diceritakan. Malas berpikir karena efek libur terlalu panjang.

Puasa yang seharusnya tidak membuat kita menjadi malas melakukan sesuatu. Tapi kok gue jadi males banget yaa.. apa Cuma gue doang yang ngrasa males? Bawaannya ngantuk. Kalo nggak tidur ya tiduran, kalo nggak tiduran ya selimutan di kasur.

Tapi ngantuk itu hanya berlaku di Rumah aja kok. Di Sekolah, di Jalan, di Luar Rumah, nggak pernah ngerasa ngantuk. Walau kegiatan di Luar Rumah lebih banyak capeknya, tapi kalo bareng temen nggak kerasa capeknya. Tinggal kalo pulang ke Rumah baru kerasa ngantuknya..

Jadi itulah yang membuat gue males menceritakan rutinitas gue di Bulan Juli ini. Nggak ada waktu. Capek. Dan ngantuk..

Tapi gue bersyukur juga si, puasa puasa Cuma ngerasa ngantuk, nggak ngerasa Laper apalagi Baper. Tahan godaan, tapi nggak tahan sama bantal


Dan di Hari terakhir Bulan Juli ini, gue paksain buat nulis ini!!

Awal Juli disibukkan dengan rapat PANMOS. Dari mulai latihan nyanyi lagu MOS, latihan ngomong, milih-milih jas dan segala macem persiapan MOS baru. Berbeda dengan kupu-kupu malam yang berangkat malem pulang pagi. Kalo gue berangkat pagi pulang malem. Berangkat bareng pegawai, pulang bareng mbak-mbak PT yang lemburan. Berangkat setelah subuh, pulang setelah taraweh. Sahur pake indomie tiga ribu, buka puasa pake Lele+Nasi+Es teh sebelas ribu.

Masih rapat aja udah pulang malem. Gimana waktu MOSnya??

Kegiatan MOS baru Tanggal 9,10,11 Juli 2015..
Kegiatan MOS yang melelahkan dan sedikit menyenangkan ini bersamaan harinya dengan kegiatan Pesantren Ramadhan. 

Mengasyikan? Sama sekali tidak.

2 Kegiatan sekaligus selama tiga hari berturut-turut. Hufet!

Pagi-pagi sekali, sekitar habis Subuh gue udah harus mandi pake air anget. Karna waktu itu emang Purbalingga lagi dingin banget, dan gue bayangin... besok di Pondok Pesantren harus mandi habis subuh juga. Emm.. sudah kuduga kayaknya cuma mandi pake tisue basah sitaan adik kelas. Yeayy!

MOS hari pertama selesai jam 13.00 WIB. Akhirnya..
Untuk PANMOS setidaknya setelah acara MOS selesai harus langsung ke Pondok Pesantren, tapi Dibalik kata setidaknya tersembunyi kata TIDAK. Kita PANMOS putra bersepakat untuk pergi ke Pesantren secara bersama-sama pada pukul 16.00 WIB. Yeay.. bisa tidur siang!

 Yah namanya juga orang Indonesia yang baik dan benar. Janjian jam 4 sore ditungguin pada nggak dateng-dateng. Harusnya langsung ke Pesantren malah mampir dulu ke Alf*mart. Akhirnya kita sampe di Pesantren sekitar jam 5 sore. Jadinya kita itu disana kayak Cuma numpang buka puasa, tidur sama sahur doang. Maapkeun..

Selama tiga hari dua malem nggak pulang ke Rumah dan harus nginep di Sekolah.
Yang paling susah selama nginep ini yaitu mandi, makan dan tidur.

Gue harus mandi habis subuh pake air dingin. Semua kamar mandi udah pernah gue jajali. Dari mulai kamar mandi BK, kamar mandi Lobby, kamar mandi depan TU, sampe kamar mandi cowok kelas X yang nggak ada lampunya. Kamar mandi cowok yang kelas X itu letaknya dekat dengan ruang kelas X, dekat dengan Aula dan belakang kamar mandinya itu sawah. Di samping sawah agak jauh sedikit ada Kuburan. hemm.. jujur, mandi di Kamar mandi itu kayak lagi uji nyali. Nggak ada lampu, sepi, pagi-pagi banget, belakangnya Kuburan.
Gue putuskan untuk mandi tanpa dikunci pintunya. Bayangin aja kalo pintunya ditutup, dikunci, terus liat sesosok makhluk yang nemenin gue mandi, terus gue berusaha kabur, tapi pintunya dikunci, gue nggak bisa keluar, gue mati di dalem kamar mandi, terus gue masuk berita online, terus menimbulkan mitos dari para angkatan-angkatan adik kelas gue, terus kematian gue terkenal, kan NGGAK BANGET ya. Masa gue terkenalnya kalo udah mati doang.

Makan.
Makanan yang gue prediksikan akan muncul pada saat buka puasa atau sahur yaitu ayam kecap dan telor kecap tidak muncul. Hemm.. sayang sekali. Selama dua periode mengikuti pesantren, menu-menu tersebut selalu muncul. Mungkin ayam sama telurnya bosan dan lelah dikecapin mulu.
Karena gue merasa kalo gue itu nggak doyan dengan makanan-makanan rames seperti itu jadi yang gue makan hanyalah  SA** ROTI. Uang gue ilang 27.000 buat beli 2 roti sobek coklat di Alf*mart. 
Memang bertahan hidup itu sulit..

Tidur.
Bayangan sebelum pergi pesantren, gue tuh memperkirakan ada 2 gedung yang akan dipakai, karena pada tahun ini yang mengikuti pesantren langsung 2 angkatan sekaligus. Yang cowok di Pondok pesantren secuil, yang cewek di Sekolah yang luas dan megah. 
Gender banget si sekolah gue!
Setelah sampe di Pesantren yang ada hanyalah penyesalan. Ternyata 2 angkatan yang dipake Cuma 1 gedung. 1 gedung itu dilengkapi dengan 6 kamar kecil yang pasti sesek buat tidur 2 angkatan. Buat naruh tas aja sesek apalagi buat tidur orang. Huh..
Gue dan para PANMOS lainnya tidur di suatu tempat yang sepertinya kayak gazebo. Gazebo itu seharusnya digunakan untuk keperluan guru, tapi kita maksa karena kita disana Cuma numpang tidur doang dan paginya langsung pergi ke sekolah untuk persiapan MOS baru.
Namanya juga gazebo. Tanpa pintu, berdinding triplek bertuliskan “jangan bersandar”. Angin bebas masuk dari mana saja, semaunya. Adem cuy..
Sarung yang seharusnya menghangatkan malah jadi adem..

TIDUR saat ceramah habis Taraweh.
Selama ceramah dari Uztad nya megang mic sampe naruh mic, gue tidur. Ngantuk banget rasanya.

This is real. I feel sleepy..
I’m kejeduk-kejeduk lemari.

Berbagai posisi nyaman udah gue coba. Sandaran ke tembok sampai ke temen sebelah. Kaki dilipat, badan bungkukan. Semua udah gue coba dalam keadaan ada dan tiada. Gue bener-bener nggak tau uztadnya ngomong apa. Yang gue denger temen-temen gue yang lain pada cekakakan. Dan disaat temen-temen gue cekakakan, gue asyik berngantuk-ngantuk ria di pojok mushola.


Ruang OSIS jadi Kontrakan..
Setiap selesai acara MOS baru, seragam abu-abu di hanger biar nggak lecek dipakai besoknya lagi. Gue dari rumah bawa 4 hanger buat jaga-jaga kalo hanger di ruang OSIS kurang.
Karena terlalu banyak seragam bergelantungan dan nggak ada tempat lagi buat nyantelin hanger, munculah ide untuk membuat jemuran. Jemuran sederhana yang terbuat dari tali pramuka yang diikatkan pada jendela yang menghadap ke parkiran motor. Sangat tidak nyaman dipandang. Sangat memaksakan.
Ruang OSIS juga sudah seperti rumah susun. Digelar karpet buat tidur, handuk gelantungan, jaket berserakan, ada anak yang lagi sakit, ada yang lagi perawatan kulit. Bermacam-macam. Ada juga yang lagi solat dan mengaji. Religius sekali.




MOS Rampung..
Selama 3 hari nggak pulang ke rumah, akhirnya pulang juga. Dan tidur.. sampe buka puasa. PUAS
Dan acara MOS baru ditutup dengan buka puasa bersama dan foto selfie bersama..
Sebenarnya pada saat itu juga gue ada acara buka puasa bersama bareng Ekskul gue di Alun-Alun. Tapi buka puasa dengan Ayam Penyet Suroboyo lebih menggiurkan daripada buka di Alun-Alun. Maapkeun guys!



Lebaran
Lebaran di Indonesia kali ini memang diadakan serentak. Tapi menurut gue lebaran kali ini itu biasa aja, nggak ada bedanya sama lebaran sebelumnya. Malah lebaran tahun ini lebih sepi daripada lebaran tahun sebelumnya. Tahun lalu gue lebaran di Pendopo Dipokusumo karena mbatuin bapak gue nata-nata siomay di Kediaman Bupati Purbalingga tersebut. Sambil menyelam minum coca-cola sama makan bakso rayuan, sambil mbantuin gue juga bisa makan sepuasnya. Gratis! Itulah asiknya kalo ada acara-acara openhouse gituh..

Lebaran tahun lalu juga ibu gue ngadain reunian perantau Banyumas yang di Surabaya. Nama perkumpulannya itu Ngapak. Rumah pastinya rame, banyak orang, banyak makanan dan banyak yang ngasih duit. Sirup A*C squash delight yang ada di lemari dari awal puasa *nggak ada yang suka* semuanya keluar.

Sedangkan Lebaran tahun ini  di rumah aja. Setelah bosen lebaran di Rumah terus, lebaran hari ketiga ada pesenan siomay juga di acaranya Pak Gubernur Jawa Tengah. Kalo acara openhouse kayak gitu, pastinya banyak makanan dan minuman. Tapi kalo disini nggak Cuma pejabat doang yang dateng, masyarakat umum juga bisa menikmati. Dan gue juga mengamati banyak orang, salah satunya ibu-ibu badannya kecil  bergamis biru sibuk banget sama yang namanya piring dan sendok, semuanya dia makan. Dari mulai siomay, soto, sate, sampai prasmanan dia cicipi semua. Nggak kenyang tuh buk..., gue yang liatin aja wareg. Hahaha.. piiss.. Selain ketemu sama makanan, disini juga bisa dijadikan tempat reunian, gue juga ketemuan sama temen lama gue disini. Tahun besok diadain lagi lah..


FOTO FOTO MENYUSUL YAK. KUOTA LIMIT BUAT UPLOAD FOTO.. :( 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

monggo,ngapunten..